Petugas Iuran TV

Kenalkan, namaku Jacky, gue mahasiswa tingkat pertama disebuah sekolah swasta terkenal di Jakarta, umur gue sekitar 17 tahun. Kata orang sih gue anaknya ganteng juga.. plus imut-imut.. banyak yang bilang gue mirip pemain jinny oh jinny.
Malem minggu harusnya orang-orang muda pada pergi keluyuran kemana aja, sedangkan gue.. ahh.. sendiri! gue baru puutus ama pacar gue si Rini yang bawel itu. Ahh.. biarin putus..yang penting sekarang gue bebas.

Cari temen semuanya udah punya acara sendiri-sendiri, pikir-pikir gue jalan-jalan aja cuci mata ke mall. ya.. itung-itung siapa tahu ketemu jodoh. Gue pake levis gue.. sama kaos ketat aja biar praktis sekaligus mempertontonkan dada gue yang bidang..he..he….he…

sebelum melanjutin membaca follow admin yaa😀

Sampai disana, muter-muter ampe bosan akhirnya gue pikir gue nonton aja. Ya udah gue langsung ngacir ke bioskop dan sebelom beli karcis liat-liat poster film dulu. Belom semua poster gue lihat, rasa-rasanya kemudian gue ngerasa ada yang memperhatikan gue, langsung aja gue bales plototin, seorang cowok, gue tebak umurnya sekitar 30 tahunan. Memakai kemeja lengkap celana pantalonnya, rapi sekali.

Ternyata dia bales tersenyum sambil ngedeketin gue. “Mau nonton dik?” tanyanya sambil mengulurkan tangan. Langsung gue bales jabat tangan sambil ngejawab sekenanya, “ya!”

“Wah kebetulan… saya punya dua karcis nih.. tadi saya nunggu temen saya, tapi barusan dia telepon katanya nggak jadi datang, jadi daripada mubazir..kita nonton bersama ya…” ajaknya sambil meraba HP dibalik saku celananya.

Gue langsung tertarik mendengar ajakannya dan gue pikir..lumayan juga nonton gratis. Lagi krismon gini.

“Wah..makasih mas, tapi oke juga deh,” jawab gue sambil mamerin senyum manis gue. Dari situ akhirnya kami kenalan, ternyata namanya Budi, kerja di kontraktor dan pulang ke Tebet. Sebenernya gue agak nggak

enak juga, setiap ngomong, matanya pasti menatap tajam ke gue.. tapi gue nggak kepikir apa-apa sih.

Akhirnya kami masuk bioskop dan agak terkejut juga pas tahu ternyata kursi yang dipilih adalah kursi paling ujung, paling atas. Gue langsung inget ama Rini mantan gue, kalau kita bedua nonton pasti milih kursi sudut..biar bisa assyik.

Sambil terus ngobrol-ngobrol sembari nenggak coke yang tadi telah dibeli kita terus ngobrol ngalor-ngidul.. kadang-kadang Budi megang tanggan gue.. sedikit ngeremes, tapi gue biarin aja.

Setelah lampu dipadamkan, gue kemudian sudah konsentrasi siap-siap nonton, gue juga perhatiin ternyata penontonnya malem ini nggak tahu nya sepi banget, bisa diitung pake jari.

Belom seperempat film maen, tiba-tiba gue rasain ada yang ngeraba paha gue, gue shock juga sambil mandangin Budi.

“Jack, eloe mau ngerasain nggak kenikmatan yang bakal membawa ke surga?” bisik Budi. Gue bisa merasain bibirnya nyentuh daun telinga gue.

Gue nggak nyahut, cuma nelan ludah.. nggak bisa bilang iya atau nggak. Langsung gue pikir, ooh… budi pasti Gay! gue emang sering denger cerita banyak gay cari mangsa di mall-mall. Tapi baru ini yang asli gue alamin sendiri.

Nggak tahu-tahu tangan Budi yang kekar mengelus paha gue sampai ke selangkangan gue, kemudian pelan-pelan

meremas penis gue yang masih bersarang dibalik celana gue.

Sejenak..gue pikir gue mau pergi..tapi hati kecil gue yang kecewa dengan Rini nyuruh gue buat biarin aja apa yang mau dilakukan Budi, jujur aja gue sedikit terangsang oleh elusan itu.

Gue lihat dari balik kegelapan.. Budi mengangguk, gue masih nerawang meratiin dia, dan tak terasa tangannya telah membuka ikat pinggangku dan membuka ziperku. Pelan-pelan tanggan budi terus meraba penisku yang sudah separuh menegang.

Aku pura-pura nggak tahu walau sedikit dag dig dug ketika kemudian aku sedikit beranjak membiarkan Budi sedikit menurunkan celana jeansku hingga dengan leluasa ia meremas penisku dibalik celana dalamku.

Dengan perlahan Budi mulai melakukan aksinya, dia meraba celana dalamku dari luar pelan dan terasa nikmat, tangannya yang kekar mulai merambah kedalam celana dalamku dan ,…BREEEETT ditariknya keluar batang kemaluanku yang sudah tegak berdiri, ,…. WOOOOOW,… serunya berdesah, “Kontolmu besar Jack..”, kulirik kemaluanku dengan ujung yang membonggol memerah dan berdenyut keras,…. ” Ini punya manusia apa kuda ?,…… tanyanya manja .

“Punya manusia dengan ukuran kuda”,… jawabku terpejam dan pada saat itu pula kulihat ujung kemaluanku sudah masuk dalam mulut Budi,..Memang kabarnya sih (enggak GR lho , pada waktu luang aku mencoba mengukur kemaluanku ternyata memiliki panjang 17,5 cm dan lingkarnya cukup segenggaman tangan normal, dan kalu aku pakai celana dalam yang mini bila sedang ereksi maka kepala kemaluanku akan menyembul dari celana dalam) diempotnya sampai pipinya keluhatan cekung,… semangat sekali. Mataku terpejam merasakan nikmatnya.
Benar-benar tak pernah kurasakan kenikmatan seperti ini. Tanganku mengucek rambutnya sambil sesekali kutarik rambutnya merasakan geli yang luar biasa. Tidak berhenti sampai disitu saja telor kemaluanku tidak luput dari keganasan mulut Eni, terasa bergerinjal dan licin.

Aku mengerang pelan hingga kedua kakiku menendang-nendang kursi di depan (untung nggak ada orang) dn Budi semakin gila memasukkan kemaluanku kedalam mulutnya dengan cepat keluar masuk sampai terlihat otot kemaluanku semakin memerah .

Tak sabar akhirnya tangganku meraihpenis Budi yang disampingku, sementara badannya membungkuk mengulum kemaluanku. Sambil keenakan kucari penis Budi dan kudapatkan sebonggol kontol yang mengeras dibalik celana pantalonnya. Gila, ternyata Budi tak bercelana dalam! sebab bisa langsung kurasakan denyut kontolnya.

Segera kubuka zipernya hati-hati dan kutarik keluar kontolnya yang dalam kegelapan dapat kurasakan sedikit basah oleh sperma bening yang telah meleleh keluar.

kukocokkan kontol itu membuat Budi sedikit terengah-engah sambil terus mengulum kontolku. Sementara aku terus

dengan liar mengocok-ngocok kontol itu. Budi terus mengulum kemaluanku naik turun sampai rasanya gue ngerasa nggak tahan lagi. “Bud..gue udah mau keluar…” bisik gue gelisah.

“Biarin biar gue telen….” sahutnya sejenak berhenti mengulum kontolku.

Aku bisa bernafas sedikit lega ketika Budi berhenti mengulum kontolku, tetapi langsung saja aku kelabakan keenakan ketika Budi kembali dengan buas melahap kontolku tanpa ampun. Tak tahan akhirnya… bretttttttttt!!!!!!! beberapa kali kurasakan spermaku memancar dalam mulut Budi …

FOLLOW ADMIN :

5 thoughts on “Petugas Iuran TV

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s