Temen Resek

 Nama gue Andre. Umur 17 tahun, dan hanyalah seorang murid SMA biasa. Well, seenggaknya sih itu yang orang-orang lihat… Tapi dibalik wajah yang tampan nan mempesona ini *huek*, gue sebenernya seorang OTAKU. Tapi ini bukan rahasia lagi sih kalau gue ini seorang otaku, temen-temen gue jg udah pada tau, tapi ada satu hal yang belum diketahuin sama orang-orang… Kalau gue itu adalah seorang mangaka. Bukan seorang mangaka biasa, tapi seorang mangaka yang berada di dalam genre ERO, alias ECCHI, alias HENTAI. So, gak mungkin gue ngumbar2 pekerjaan freelance gue itu ke orang-orang, bisa-bisa gue dikeluarin dari sekolah.. Hahaha.

sebelum melanjutin membaca follow admin yaa :

Oh ya, gue siap-siap mau sekolah dulu ya. Eh…

wait, sekarang jam berapa?

yvb(!*_)%^&*@(I&*()!?????
JAM 7 kurang 10 menit!??? GAWAT. Gue mesti cepet-cepet nih!!

Gini nih repotnya gak ada orang tua dirumah, gak ada yang bangunin. Tapi ada enaknya juga sih, gue bisa gambar dan nonton segala macam hal yang berbau Eroge! Muahaha, AAH! Bukan waktunya bersenang-senang! Cepat beres-beres dan berangkat!!

***
Di sekolah..
***
YES! Masih ada waktu 5 menit sebelum bell masuk. Mesti buru-buru nih gue, kalau nggak….

SLEP!!
BRUGH!!

Sial, kaki siapa sih!?? sengaja banget ngebuat gue kesan…dung…. oh my,

“Good morning, Mr. Lazy. Hampir telat lagi ya?” sapa seorang lelaki yang kayaknya secara sengaja bikin gue kesandung.

“Hahaha, masih mending ada ‘hampir’ nya kan? Ketua Kelas?” terpaksa deh gue pasang tampang ramah ke dia, hah.

“Sama aja, bodoh. Intinya sama-sama telat. Listen, gue harap ini yang terakhir kalinya gue ngomong kayak gini. Tapi gara-gara lo, kelas kita lama-lama bisa di cap sebagai tukang telat. Catet itu.” setelah berkata seperti itu, Vian langsung ninggalin gue tanpa bilang minta maaf karena udah ngebuat gue jatoh. Fine, it’s ok. Udah biasa gue di giniin.

Padahal tampangnya bisa dibilang kayak cewek, tapi kalau sifatnya seperti itu sih pantes aja semua orang gak suka dia. Kalau di game-game sama anime sih tipe yang kayak gini bisa dibilang Tsundere, tapi gak ada DERE di dalem Vian. Cuman ada tsun-tsun! Iya, gak ada dere, Wait, KENAPA GUE SEMPET-SEMPETNYA MIKIR HAL YANG GAK PENTING SEPERTI INI!? Aaargh, sial. Ini semua gara-gara Vian!

“Weeeits, pagi bro. Kena omel lagi gak lu sama Vian?” sapa seorang lelaki dari belakang gue.

“Haha, asik banget lo dapet perhatian khusus dari sang ketua kelas, muahahaha!” kini murid lelaki lain yang nyapa gue sambil nepuk bahu gue. Haha, sialan mereka. Gue ditindas gini sama ketua kelas malah mereka ngecengin gue.

“Sialan lu ye, gue doain lu lu semua telat terus kena omelnya!” balas gue.

“Ah masa? Gue dulu pernah telat, tapi gak diomelin tuh. Nasib lu doang kali yang apes, kena omel si ketua kelas mulu. Hahaha”

Jangankan mereka. Gue aja juga heran sih… kenapa sih tuh anak selalu ngomelin gue terus? Apa dia punya dendam ya ama gue? Tapi… gue tau, Vian itu gak selalu menjadi seseorang yang serius, perfectionist, dan semacamnya. Buktinya waktu gue lagi diem-diem baca manga di kelas, Vian ngawasin gue biar gue gak ketauan sama guru. Terus kalau gak ada dia nih, gue pasti selalu lupa ngerjain PR kalau misalnya Vian gak sms in gue terus tiap malemnya. Gue rasa, gak ada salahnya kalau dia merhatiin gue terus. Hah, mungkin memang ada ‘dere’ di dalam diri Vian, gak cuman Tsuntsun aja.

***
Pulang sekolah..
***

Haaaaah, akhirnya selesai juga hari yang melelahkan di sekolah. Nah, waktunya sekarang menggambar! Gue ambil peralatannya dulu ah…

wait.

Naskah Draft gue mana!?? Perasaan tadi gue bawa ke sekolah, terus…. omg, don’t tell me…!?

Mesti cepet-cepet kesekolah gue, sebelum semua terlambat!!!

Kalau gak salah tadi gue nyimpen di kolong mejanya gue. Gue harap masih ada!! Gue harap gak ketauan sama siapa-siapa…!

BRAAK!!

“Vian?”

“An…dre?”

Mati.

Mati gue. Ternyata Vian masih ada di kelas, dan dia lagi duduk di meja gue, ditambah naskah manga eroge gue ada di tangannya. Dengan tampang wajah datar, gue jalan kearahnya. Ngambil naskah dari tangan Vian, terus balik arah. Vian sendiri gue rasa gak tau harus ngomong apa dia, so, dia cuman diem aja kayak gue.

“Kalau misalnya lu mau laporin ke BK, atau ke pihak sekolah… boleh kok. Laporin aja.” ujar gue dengan pasrah sebelum keluar dari ruangan kelas.

selamat tinggal masa depanku~
selamat tinggal sekolahku~
selamat tinggal kelasku~
selamat tinggal teman-temanku~
selamat tinggal guru-guruku~

Hah. Hahaha. Kalau orang tua gue balik ke Indonesia, gue mesti bilang apa nih? Apa gue pura-pura lupa ingatan aja ya? Hmmm..

“Andre!! Andre! Tungguin gue sebentar, Andre!” hah? Kenapa si Vian lari-lari gitu?

“Ada apa?” tanya gue singkat sambil balikin badan. Sedangkan Vian mengatur nafasnya sebelum dia berbicara kembali.

“Gue suka sama lo!!!” teriaknya.

hah?

Ini gue yang salah denger? Atau pembaca yang salah baca? Atau Author yang salah ketik??

“Hah?” tanya gue dengan bingung sebingung-bingungnya.

“Gue gak bakal lapor ke siapapun! Gue sebenernya udah nebak dari dulu kalau lu bisa gambar, dan ternyata tebakan gue benar! Gambaran lu tuh bener-bener bagus, gue juga pengen jadi mangaka kayak lo! Onegai, sensei! Ajarin aku unuk menjadi mangaka pro seperti sensei!”

N-N-N-N-N-N-NANIIIIIIIII!???
Ini gue mimpi, atau apa sih? Si Vian… Vian yang ketua kelas itu? Ngerti bahasa jepang? Ngerti istilah-istilah jepang?? What?

“Uhm, sensei?? Daijoubu ka?” tanya Vian sambil mendekatkan wajahnya kearah gue.

“h-hah? iya.. hahaha. Emangnya kalo lu mau jadi mangaka, mau buat manga genre apa?” tanya gue balik sambil masih agak merinding.

“Uhm… sebenarnya terlalu memalukan. Ta-tapi karena sensei yang nanya, jadi aku harus beritahu sensei… A-aku, pengen bikin manga bergenre YAOI.”

1….

2….

3….

3 detik sudah gue pasang tampang Bad Poker Face.

“Saya permisi dulu, bye bye!” dalam 3 detik gue ambil langkah kaki seribu supaya jauh-jauh dari ketua kelas. Bye ketua kelas!!!

“Tunggu, senseeeeeeeeei~ Chotto matte kudasai! Jangan lari~ aku cuman tertarik sama yaoi di dunia 2D koook~! SENSEEEEEEEEI!”

Dan begitulah…. awal mula gue bertemu dengan seseorang yang mempunyai mimpi yang sama, namun beda jalur. Haha… Hahaha. HAHAHAHA.

LANJUTANNYA😀

Masih pada inget gue kan? Nama gue Andre, umur 17 tahun, dari luar gue cuman berperan sebagai layaknya murid SMA biasa. Tapi ada satu rahasia yang gue simpen… yaitu mempunyai pekerjaan freelance sebagai mangaka eroge. Kehidupan gue selama ini baik-baik saja…. tapi….”Sensei~ Aku seneeeeng banget ketemu mangaka pro seperti sensei~” ujar seorang lelaki yang tadinya bersifat tsundere kini berubah layaknya cewek-cewek moe di manga. KUSO!!! APA YANG GUE SEBUT TADI!? MOE!?? NO! Mikir apa sih gue ini… sadar dong ‘Ndre, dia itu Vian yang sering ceramahin elu. Yang sering ngomelin elu. Gak mungkin cowok kayak dia bisa dibilang Moe!”Sensei…” Vian mulai meraih kedua tangan gue dari atas meja gue. Dan dia menggenggamnya. Wait… dan dia apa? “Sensei~ maukah kau mendampingiku… untuk membuat manga Yaoi~?””DAFUQ!??? YAOI!?? NOOOOOOOO! GUE GAK BAKALAN GAMBAR KOMIK YANG CERITANYA TENTANG COWOK SAMA COWOK YANG LAGI CIUMAN ATAU LAGI XXX!! NO WAY! EVER! WALAUPUN LU CIUM GUE JUGA GAK BAKALAN GUE BIKIN KOMIK KAYAK GITU!!!”

“……………”

Hening.

Entah perasaan gue aja… atau gue beneren lagi diliatin sama anak-anak sekelas ya? Nggak…. GUE BENERIN DILIATIN SAMA ANAK-ANAK SEKELAS!

“Hahahaha, tadi gue bercanda kok. Gak usah pada serius kali, HAHAHA. Hahaha. Haha…” setelah gue berkata begitu, akhirnya anak-anak sekelas pada lanjut asik sendiri-sendiri lagi. Fiuh, aman…. sialan, gara-gara bocah yang bernama Vian ini. Kuso!!!

“Ne~ Sensei~ ngomongnya jangan keras-keras, nanti rahasia yang kita simpan berdua ketauan sama teman-teman sekelas lho…” bisik Vian pelan ditelinga gue, dengan jarak yang sangat sangat dekat….. dan itu ngebuat gue….

“AAAARGH!!! NGAPAIN LU BARUSAN!?? JANGAN NIUP-NIUP KUPING GUE!!!”

“Aha~ Sensei sensitive banget ya… Kawaii~”

Anjrit, gue lebih milih Vian jadi tsuntsun tanpa dere dari pada Vian yang bersikap seperti tokoh-tokoh Moe kayak sekarang!! Kamisama, aku tau kau telah mengabulkan permintaanku agar aku bisa dipertemukan dengan teman satu seperjuangan. Tapi… INI BEDA JALUR!!

Gue punya mimpi sebagai mangaka pro di genre Ero. Alias Hentai. Tapi kalau Vian… dia punya mimpi sebagai mangaka pro spesialis Yaoi. iya, YAOI. YE-A-YA-YO-I-YI, YAOI!! Yaoi adalah salah satu genre dimana ceritanya berfokus pada seorang lelaki yang jatuh cinta dengan seorang lelaki juga. Wait, KENAPA GUE JADI JELASIN YAOI!!!??

“Ne… sensei… Hari ini sensei bisa datang ke rumah ku gak?”

APALAGI SEKARANG!?? Ke-kenapa tiba-tiba Vian ngajakin gue kerumah dia!?? Vian… apa yang sebenarnya lu rencanain!!??

“Nggak bisa! Gue sibuk!” tolak gue sambil melipat keduatangan gue di depan dada gue.

“Hoo~ jadi lu lagi sibuk ya? Ngomong-ngomong hari ini lu telat, dan gue nolongin lu dari guru BP lho. Gimana ya kalau guru BP tau kalau lu telat lagi? Bisa-bisa ortu lu dipang…”

“GUE IKUT!! MAU ADA ANGIN TOPAN MELANDA JUGA GUE TETEP DATENG KERUMAH LO! PUAS LO VIAN!??”

“Yatta~ Sensei baik banget deh~”

Kamisama… Oh janshin… Oh lord… Oh god… Sebenernya apa salah aku sampai kau memberikan ujian ini kepadaku??

Vian itu cowok. Dan dia suka Yaoi. Terus dia ngajakin gue kerumahnya…

Nggak, nggak… Apapun yang terjadi gue mesti tetep sama pendirian gue untuk menjadi mangaka Ero yang pro. Bukan yaoi, tapi ERO!! Gue gak bakalan kebujuk sama jebakan-jebakan yang bakal dia pake pas nanti gue kerumah dia. Gue gak bakalan terpengaruh sama muka Bishounennya Vian. Mau dia crossdress jadi maid juga gak bakalan ngaruh ke gue buat suka sama genre Yaoi. Walaupun dia naked dan cuman pake apron pun juga gak bakalan gue serang dia, cium dia, dan desahannya juga gak bakal ngebuat gue…. Wait, KENAPA GUE JADI MIKIR HAL MACEM-MACEM SOAL VIAN!!?? Siapapun… BUNUH GUE SEKARANG!! GUE UDAH GILA!

———————————————
Depan Rumahnya Vian
 ———————————————
Ok, sekarang udah jam 4:15, dan saat ini udah tepat 15 menit gue berdiri di depan rumahnya Vian. Kuso! Kenapa gue jadi deg-degan gini!?? Tinggal pencet tombol bel doang… tapi… tapi… arrrgh!!”Aih, kamu pasti temennya Vian ya?” tegur seorang wanita cantik yang baru saja keluar dari pintu gerbang rumahnya Vian. HEEE!?? Siapa dia!? Kenapa Vian gak pernah cerita kalau dia tinggal bersama cewek cantik ini!?? A-aaaa kawaii! “Hmm… siapa ya tadi namanya… Ah, iya! Kamu yang namanya Andre kan?””Aaah haha, iya iya. Saya Andre, temen sekelasnya Vian…””Wah, kalau gitu langsung masuk aja. Kamarnya Vian ada di lantai dua, disana cuman ada satu kamar, nah… itu kamarnya Vian. Kamu langsung ke kamarnya aja ya, tante lagi ada urusan sebentar. Selamat bersenang-senang~”

Ta-tante dia bilang? M-masaka… Dia ibunya Vian!?? Gila… muda banget. Kawaii lagi. Daripada jadi ibu, lebih pantes jadi kakaknya Vian. Hah…. keluarga aneh.

“Permisi~” ucap gue sambil memasuki rumah Vian. Hoo… keliatannya gak ada orang. Oke, kayaknya gue langsung ke lantai dua aja deh. Cuman ada satu kamar kan? Berarti yang ini… Pake ketok dulu gak ya? Nggak usah deh. Sekalian mau ngagetin. HAHAHA. RASAIN!

Oke… Ambil nafas. 1…. 2….

BRAAAK!!

“DOOORRR!!!!”

“……….”

Saat ini… di depan gue ada Vian yang lagi memakai CD. Iya, CD… celana dalem. Pantsu. Itu tandanya? Vian yang ada di hadapan gue sekarang ini keadaannya masih naked. Dan dia masih bengong ngeliat gue yang tiba-tiba masuk ke kamarnya. Oke, gue sendiri gak tau harus berbuat apa… tapi yang jelas, gue punya perasaan gak enak untuk tiga detik kemudian…. 1…. 2….

“GYAAAAAAAA!!!!!! ANATA WA HENTAI NO BAKA YARO DESU!!!”

BRUGGGH!!

Dengan tendangan side-kick Vian yang mengarah tepat dihadapan muka gue, gue pun terjatuh dan terlempar ke luar kamar.

“A-ara… Sensei…! Daijoubu, ka? Gomenne… aku gak bermaksud nendang sensei lho tadi. Habisnya sensei tiba-tiba masuk kamar sih….”

“Hahaha. Udah lupain aja, slow aja…”

Sebenernya… gue masih kesel karena tiba-tiba ditendang. Lagian dia lebay banget, udah tau sama-sama cowok… kenapa juga mesti malu? Gue juga gak bakal ngelirik kok. Gue sendiri kan punya. Hah… Ada-ada aja deh. Tapi yaudahlah, untung nih anak lagi bersikap moe. Jadi bisa gue tolerir lah.

“Sini Sensei… biar aku bantuin berdiri.” tanpa aba-aba Vian langsung narik tangan gue. Tapi, karena gak balance…. Vian pun kepleset dan kepalanya hampir jatuh kena lantai. Sebelum itu terjadi, gue cepet2 mindahin posisi gue sama Vian. Dan akhirnya…. gue jatuh…. untuk yang kedua kalinya.

“Sensei….!!!”

“Ermngh.. lu gak apa-apa ‘Yan?” dengan sedikit meringis, gue coba ngebuka mata gue… dan… GOD!! HE’S SO CLOSE TO ME!!! Cuman tinggal beberapa senti lagi… gue yakin bibir gue bakalan kena bibir dia!! “S-sorry…!!” ujar gue lanjut sambil ngelepas pelukan gue ke Vian. Duh… bisa gila gue lama-lama disini…

“Aku gak apa-apa kok sensei… A-Arigatou…”

K-kawaii…!! Gue gak pernah bayangin sama sekali… kalau seorang Vian si ketua kelas yang galak itu…Bisa blushing layaknya karakter-karakter MOE di komik Shoujo. Kalau di adegan-adegan manga ero nih… pasti kita udah ngelakuin xxxx. Aaaargh!! Get real, MAN!! You’re guy, and he’s a guy!! KUSO!!

“Ah ya… masuk aja sensei. Ada sesuatu yang ingin aku perlihatkan ke sensei…”

Sesuatu?? Yang ingin diliatin ke gue? Kira-kira apa ya?

Sambil menunggu Vian yang sedang mengambil “sesuatu” itu, gue cuman duduk sambil liat-liat ruangan kamarnya Vian. Hoooo, ternyata lumayan rame juga nih kamarnya. Beneren masih gak percaya gue…. Kalau si perfectsionis Vian ternyata seorang Otaku juga, dan ternyata orangnya careless gitu.

“Sensei… ini….” Vian ngasih gue beberapa lembar kertas, dan setelah gue liat kertasnya. UWO!? I-ini… “Itu manga buatanku, sensei. Bukan Yaoi sih… Masih kadar Shounen-Ai aja… Karena aku lebih suka menonjolkan kisah cintanya aja. Coba sensei baca, aku butuh pendapat sensei!!”

Ah…. ternyata dia ngundang gue kesini cuman buat ini toh. Gue kira apaan…. Hah… bisa-bisanya gue mikir yang macem-macem. Tau ah, mending gue liat karyanya Vian dulu.

Wow… ternyata gambarnya Vian bagus juga. Tapi…

“Hmm… sepertinya ada yang kurang…” ujar gue pelan.

“Hontou ni!? Apa itu, sensei?”

“Pas disini…. Waktu si cowok pertama ngedempet cowok kedua ke tembok. Harusnya ada adegan lebih dari ciuman, misalnya… si cowok kedua dilempar ke kasur, dan cowok pertama mulai melucuti baju….. Wait…. KENAPA GUE BERKOMENTAR KAYAK GINI!!!!!???”

“Aaaaah~ ternyata di dalam diri sensei, sensei punya bakat buat bikin alur cerita Yaoi ya~ Kalah deh aku, aku aja cuman bisa shounen-ai~”

“Nggak, ‘Yan! Gue gak ada minat dan sama sekali gak minat dengan dunia Yaoi, Shounen-Ai, dan sebagainya. Oke? GUE GAK MINAT!! TITIK!!!”

“Aha~ Tapi sensei masih berminat buat meraih mimpi bersamaku kan~?”

Kamisama…. tatsukette kudasai…….!!!!!!!

Entah apa yang akan terjadi selanjutnya kalau gue masih tetep terus bersama Vian untuk meraih mimpi gue sebagai mangaka pro. Kuatkan dirimu Ndre, jangan sampe dirimu masuk ke dalam dunia Yaoi!!

FOLLOW ADMIN :

3 thoughts on “Temen Resek

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s